-->

Settings Posts Feature

Peran Penting Safety Officer di Dunia Konstruksi: Tugas, Tanggung jawab, dan Kualifikasi

Peran Penting Safety Officer di Dunia Konstruksi: Tugas, Tanggung jawab, dan Kualifikasi

Nursahid

Dalam dunia konstruksi yang serba dinamis, berbagai aktivitas seringkali berlangsung secara bersamaan di setiap proyek.

Melakukan semua aktivitas dengan tetap menjaga lingkungan yang aman adalah prioritas utama.

Oleh karena itu, fungsi Safety Officer dalam sebuah proyek konstruksi memiliki peranan yang sangat penting.

Melalui artikel ini, temukan peran penting seorang Safety Officer dalam industri konstruksi, lengkap dengan tugas, tanggung jawab, dan kualifikasi yang diperlukan.

Jelajahi juga bagaimana Safety Officer memastikan keselamatan di lokasi kerja.

Apa Itu Safety Officer

Safety Officer adalah seorang profesional yang bertanggung jawab secara khusus untuk memastikan keselamatan dan kesehatan di tempat kerja, terutama dalam konteks proyek konstruksi.

Mereka adalah garda terdepan dalam upaya untuk mencegah kecelakaan dan cedera dengan mengidentifikasi potensi bahaya, mengembangkan dan menerapkan langkah-langkah pencegahan, serta merespons dengan cepat dalam situasi darurat.

Selain itu, mereka juga bertanggung jawab untuk memastikan bahwa semua kegiatan dan prosedur kerja mematuhi standar keselamatan dan kesehatan yang ditetapkan oleh lembaga, seperti OSHA (Occupational Safety and Health Administration).

tugas-dan-tanggung-jawab-safety-officer-di-proyek-konstruksiGambar ilustrasi Safety Officer

Dengan memainkan peran penting ini, Safety Officer menjadi kunci dalam menciptakan lingkungan kerja yang aman dan produktif bagi semua orang yang terlibat dalam proyek konstruksi.

Fungsi Safety Officer

Fungsi Safety Officer dapat dibagi ke dalam tiga kelompok utama: pencegahan kecelakaan, respons terhadap situasi darurat, dan evaluasi program keselamatan.

1. Pencegahan Kecelakaan

Safety Officer bertanggung jawab untuk mengidentifikasi potensi bahaya di tempat kerja dan mengambil langkah-langkah pencegahan untuk mengurangi risiko terjadinya kecelakaan. Ini meliputi melakukan inspeksi rutin, memberikan pelatihan keselamatan kepada karyawan, dan mengembangkan prosedur kerja yang aman.

2. Respons Terhadap Situasi Darurat

Ketika terjadi situasi darurat seperti kecelakaan atau insiden, Safety Officer harus merespons dengan cepat dan efektif. Mereka bertindak sebagai koordinator dalam evakuasi, memberikan pertolongan pertama, dan mengelola respons tim darurat untuk memastikan bahwa situasi tersebut ditangani dengan baik dan cedera minimal.

3. Evaluasi Program Keselamatan

Safety Officer juga bertugas untuk mengevaluasi efektivitas program keselamatan yang ada. Mereka melakukan penyelidikan menyeluruh atas kecelakaan atau hampir terjadi kecelakaan untuk mengidentifikasi kelemahan dalam program keselamatan dan mengusulkan perbaikan yang diperlukan.

Selain itu, mereka juga memastikan bahwa program keselamatan tersebut mematuhi semua standar dan regulasi yang berlaku, seperti standar yang ditetapkan oleh OSHA. Dengan melakukan evaluasi terus-menerus, Safety Officer dapat membantu meningkatkan keselamatan keseluruhan di tempat kerja.

Tugas dan Tanggung jawab Seorang Safety Officer

Dalam dunia konstruksi, tugas dan tanggung jawab Safety Officer melibatkan berbagai aspek yang sangat luas. Berikut adalah beberapa tugas dan tanggung jawab utama Safety Officer dalam proyek konstruksi:

1. Identifikasi dan Penilaian Resiko

Tugas pokok seorang Safety Officer adalah mengidentifikasi potensi bahaya yang dapat timbul di lingkungan kerja. Dalam pengertian ini, berbagai jenis aktivitas dan industri memiliki potensi risiko yang berbeda-beda.

Potensi bahaya yang mungkin terjadi di lingkungan kerja konstruksi, seperti jatuh dari ketinggian, terjepit, paparan listrik dari peralatan kerja, ruang terbatas, kontaminasi bahan kimia, dan lainnya.

Safety Officer harus mampu mengidentifikasi secara tepat potensi bahaya tersebut dan merencanakan tindakan pencegahan yang diperlukan. Proses penyusunan rencana ini akan membantu dalam mengatasi situasi darurat jika terjadi. Baca juga: Apa Itu JSA, JHA, SWP, SOP, SWMS, dan RAMS besserta Perbedaannya

2. Membuat Gagasan Program K3

Selanjutnya, Safety Officer juga memiliki tanggung jawab untuk merancang program yang bertujuan untuk mengelola dan memastikan penerapan prinsip-prinsip K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja) di tempat kerja. Program ini dapat mencakup strategi pencegahan serta tindakan korektif yang perlu dilakukan.

Strategi pencegahan melibatkan upaya-upaya untuk mengurangi risiko bahaya yang mungkin terjadi di tempat kerja. Perancangan program ini harus bersifat holistik dan proaktif, dengan memprioritaskan pencegahan sebelum kejadian atau masalah terjadi. Baca juga mengenai Alat Pelindung Diri (APD) di proyek konstruksi.

3. Pembuatan dan Pemeliharaan Dokumen K3

Safety Officer juga bertugas dalam membuat serta mempertahankan dokumen-dokumen terkait keselamatan dan kesehatan kerja (K3) di lingkungan perusahaan. Dokumentasi ini memiliki peran penting dalam mencatat jadwal perawatan peralatan keselamatan dan kesehatan, serta merinci prosedur standar yang harus diikuti oleh seluruh bagian organisasi guna menjaga keamanan bersama.

Dokumen ini diperlukan untuk memantau dan mengingatkan pihak yang berwenang mengenai pelaksanaan prinsip-prinsip K3. Di saat terjadi insiden, dokumen-dokumen ini juga akan menjadi rujukan dalam penyelidikan penyebab kejadian tersebut.

4. Melakukan Evaluasi terhadap Insiden Kecelakaan

Jika terjadi insiden atau kecelakaan di lokasi konstruksi, Safety Officer akan menyelidiki penyebabnya secara mendalam. Mereka akan mengumpulkan bukti, menganalisis data, dan menyusun laporan untuk menghindari terjadinya insiden serupa di masa depan.

5. Koneksi antara Perusahaan dan Pemerintah

Pemerintah memiliki peran dalam mengatur K3 di perusahaan melalui undang-undang resmi yang diberlakukan secara komprehensif. Ketentuan mengenai K3 ini dapat ditemukan dalam Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan, serta lebih rinci lagi dalam Peraturan Pemerintah Nomor 50 Tahun 2012 tentang Penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja.

Dalam konteks ini, tugas Safety Officer adalah untuk menyampaikan dan memastikan bahwa semua unsur di perusahaan, termasuk manajemen dan pekerja, mematuhi regulasi yang telah ditetapkan oleh pemerintah terkait K3.

Perbedaan dan Persamaan Safety Officer dan HSE

Perbedaan:

HSE (Health, Safety, and Environment) adalah sebuah konsep yang mencakup tiga aspek utama: Kesehatan, Keselamatan, dan Lingkungan. HSE merujuk pada upaya dan strategi yang diimplementasikan di berbagai industri dan organisasi untuk memastikan bahwa karyawan, lingkungan, dan masyarakat sekitar terlindungi dari potensi bahaya dan risiko yang mungkin timbul akibat aktivitas operasional.

Safety Officer, di sisi lain, adalah individu yang memiliki tanggung jawab khusus dalam memastikan keselamatan di tempat kerja. Mereka adalah anggota tim HSE yang fokus pada aspek keselamatan dalam lingkungan kerja. Tugas utama Safety Officer adalah mengidentifikasi potensi bahaya, menganalisis risiko, dan mengembangkan serta mengimplementasikan strategi untuk mengurangi risiko dan mencegah kecelakaan di tempat kerja.

Namun, perbedaan utama antara HSE dan Safety Officer terletak pada cakupan tanggung jawabnya. HSE mencakup tiga aspek penting: kesehatan, keselamatan, dan lingkungan. Ini mencakup kebijakan dan tindakan yang lebih luas, termasuk perlindungan terhadap dampak lingkungan dan upaya kesehatan karyawan.

Sementara itu, Safety Officer lebih spesifik fokusnya pada aspek keselamatan kerja, termasuk identifikasi risiko, pelatihan keselamatan, penyusunan pedoman kerja aman, dan manajemen insiden.

Persamaan:

Persamaan antara Safety Officer dan HSE adalah bahwa keduanya berkaitan erat dengan keselamatan dan kesehatan di tempat kerja. Mereka memiliki tujuan bersama untuk menjaga keselamatan karyawan dan melindungi lingkungan dari dampak negatif aktivitas organisasi.

Keduanya juga berfokus pada penerapan regulasi dan standar keselamatan yang relevan untuk memastikan keselarasan dengan aturan yang berlaku.

Secara singkat, HSE merupakan konsep yang lebih luas yang mencakup keselamatan, kesehatan, dan lingkungan, sementara Safety Officer adalah individu yang bertanggung jawab secara khusus dalam mengelola dan memastikan keselamatan di tempat kerja.

Lulusan Apa yang Dapat Menjadi Safety Officer?

Untuk menjadi Safety Officer, termasuk dalam bidang konstruksi, seorang individu harus memiliki latar belakang pendidikan dan pelatihan yang relevan. Pada umumnya Safety Officer memiliki gelar sarjana dalam bidang terkait, seperti Teknik K3, Teknik Lingkungan, Teknik Sipil, atau Ilmu Kesehatan Masyarakat.

Selain itu, sertifikasi keselamatan seperti OSHA (Occupational Safety and Health Administration) atau NEBOSH (National Examination Board in Occupational Safety and Health) dapat menjadi nilai tambah yang diakui dalam industri.

Gaji Seorang Safety Officer

Gaji seorang Safety Officer bervariasi tergantung pada berbagai faktor, termasuk pengalaman kerja, kualifikasi, lokasi geografis, dan ukuran perusahaan. Secara umum, gaji awal seorang Safety Officer di proyek konstruksi biasanya berkisar antara Rp 5 juta hingga Rp 10 juta per bulan di Indonesia.

Namun, dengan pengalaman yang lebih banyak dan sertifikasi tambahan, gaji dapat meningkat menjadi lebih dari Rp 15 juta per bulan (ref: mutuinstitute.com).

Kesimpulan

Dalam dunia konstruksi yang dinamis dan penuh tantangan, peran Safety Officer sangatlah penting. Mereka bukan hanya melindungi keselamatan para pekerja, tetapi juga memastikan kelancaran proyek dengan mengurangi risiko dan insiden. Dengan melaksanakan peran dan tanggung jawab mereka secara efektif, Safety Officer memberikan kontribusi besar terhadap keselamatan dan keberhasilan proyek konstruksi.

Photo credit: https://nishe.in/safety-officer-course-in-lucknow/

Add Comments

Cancel

Settings Related Posts