Jenis-jenis Globe Valve dan Cara Kerjanya

Apa itu Globe Valve?

Globe Valve adalah valve yang memiliki arah gerak linier yang mampu bekerja dengan baik untuk mengatur, membuka dan menutup aliran secara penuh.

Globe valve dirancang khusus sebagai stopping yaitu dapat menutup aliran secara penuh dan benar-benar rapat. Meskipun valve jenis ini menunjukkan sedikit lebih tinggi angka penurunan tekanan di banding dengan valve jenis lain seperti gate valve, plug valve dan ball valve, namun globe valve bisa juga difungsikan untuk isolating dan throtling.

Globe valve secara khusus memang difungsikan untuk pengontrol aliran. Namun dalam merancang desain harus benar-benar dipertimbangkan mengenai range control aliran, penurunan pressure dan fungsi utamanya agar tidak terjadi kegagalan system.

Pada umumnya tekanan diferensial(differential pressure) maksimum pada disk tidak boleh melebihi 20% dari tekanan maksimum upstream atau sekitar 200psi (1380kPa). Namun untuk jenis globe valve tertentu kadang mampu bekerja melebihi besar tekanan tersebut.

Jenis-jenis Globe Valve


Berdasarkan fungsi dan standar penempatannya, ada 3 desain globe valve yang digunakan dalam sistem perpipaan, yaitu:

1. Tee Pattern (model T)


jenis-globe-valve-dan-cara-kerjanya

Sesuai namanya Tee Pattern, jenis valve ini didesain seperti membentuk huruf 'T' dengan batang throttle vertikal dan diafragma berbentuk “Z”. Pengaturan seat horizontal memungkinkan throttle dan disk bergerak lurus dalam satu garis horizontal. Jenis globe valve ini merupakan yang paling banyak digunakan dalam sistem perpipaan.

Tee pattern memiliki nilai koefisien aliran rendah, seperti jalur bypass di sekitar Control valve. Tee pattern juga dapat diaplikasikan pada sistem dimana penurunan tekanan bukanlah hal penting dalam rancangan sistem instalasinya.

2. Angle Patern ( model sudut )


jenis-globe-valve-dan-cara-kerjanya

Globe valve model ini merupakan hasil modifikasi dari model Tee Pattern. Ujung valve ini berada pada sudut 90 derajat sehingga aliran yang mengalir akan membentuk sudut 90 derajat (perhatikan gambar di atas). Pola desain seperti ini memiliki koefisien sedikit lebih rendah dari pola Wye ( model Y), dan biasanya diaplikasikan untuk memperlambat aliran.

3. Wye Pattern ( model Y )


jenis-globe-valve-dan-cara-kerjanya

Globe valve model 'Y' merupakan alternative untuk penurunan tekanan tinggi - yang biasanya terjadi pada globe valve. Seat dan stem yang miring 45 derajat pada saat terbuka penuh, aliran dapat mengalir lurus dengan kemungkinan ada sedikit hambatan. Wye pattern secara luas banyak digunakan untuk throttling pada saat start up.
Rekomendasi untuk Anda:

Pengertian Disc, Seat dan Stem pada Globe Valve

Apa itu disc, seat dan stem pada globe valve? Akan kami bahas ketiganya di bawah ini.

1. Disc

Pada globe valve ada beberapa jenis disc yang digunakan ,yaitu:
  1. Ball Disc, desain ball disk digunakan terutama untuk pressure dan temperature rendah,  yang pada dasarnya diterapkan untuk menutup dan membuka sebuah aliran.
  2. Composition Disc, desain komposisi disk menggunakan bahan non logam berbentuk cincin mampu menjamin penutupan aliran secara sempurna.
  3. Plug Disc, desain plug disk memberikan throttling yang lebih baik daripada jenis ball disc dan composiyion. Ada bermacam-macam tipe plug disc, namun pada dasarnya semua berbentuk panjang dan runcing.

2. Seat

Seat pada globe valve terintegrasi atau menyatu kebadan valve. Banyak globe valve memiliki backseats dalam bonnet. Backseat memberikan segel antara batang stem dan bonnet untuk mencegah tekanan system dari build ke packing valve saat valve terbuka penuh.

3. Stem

Globe Valve menggunakan dua metode untuk menghubungkan disk dan stem(tangkai), yaitu: T-slot dan disc nut contruction.

Kelebihan dan Kekurangan Globe Valve

Kelebihan globe valve:
  1. Kemampuan menutup yang maksimal,
  2. Kemampuan yang cukup baik untuk throttling,
  3. Stroke yang lebih pendek, dibandingkan dengan gate valve,
  4. Tersedia dalam berbagai macam yaitu: Tee, Wye, dan Angle sehingga bisa mudah digunakan dalam berbagai aplikasi.
  5. Dengan disk yang tidak melekat pada batang sehingga valve dapat digunakan sebagai stop check valve.
  6. Mudah dan cepat dalam pemasangan,
Kekurangan globe valve:
  1. Penurunan tekanan yang lebih tinggi ( di bandingkan dengan gate valve)
  2. Membutuhkan tenaga yang lebih besar atau actuator yang lebih kuat,
  3. Throttling aliran di bawah seat dan shut off di atas seat.
Itulah mengenai jenis-jenis globe valve dan cara kerjanya. Silahkan membaca artikel menarik lainnya di blog kami untuk menambah wawasan di bidang sistem perpipaan. Semoga bermanfaat.

Terakhir diupdate: 10 Agustus 2021
LihatTutupKomentar