Jenis-jenis Pipa dan Fungsinya

Ilmu piping | jenis-jenis pipa | fungsi dan kegunaan pipa | bahan pipa | proses pembuatan pipa | pipa seamless | pipa welded | komponen-komponen pipa

Pipa merupakan salah-satu jenis komponen utama yang banyak digunakan di proses industri. Jenis-jenis pipa yang digunakanpun sangat variatif, ada pipa carbon, stainless, pipa fiberglass serta berbagai jenis dari bahan-bahan lainnya.

Dilihat dari fungsinya, penggunaan pipa juga beraneka ragam disesuaikan dengan jenis fluida, pressure maupun temperaturnya. Dalam sistem piping, sebuah pipa tidak akan berfungsi jika tidak dihubungkan dengan komponen-komponen lainnya. Sehingga dibutuhkan fitting agar pipa dapat saling terhubung dan bisa berfungsi sebagaimana mestinya.

jenis-jenis-pipa-dan-fungsinya

Jadi kalau kita membahas tentang pipa maka akan banyak sekali unsur-unsur yang harus dimasukkan didalamnya. Dan, melalui artikel ini project team akan mengulas lebih detail informasi apa saja yang berkaitan dengan perpipaan. 

*Artikel ini diupdate tanggal 04 Agustus 2021 oleh admin. Mengingat semakin banyaknya artikel di blog ini yang dicopas oleh orang lain tanpa ijin dan tanpa mencantumkan sumbernya.

Baik mari kita, kembali ke laptop!

Jenis-jenis Pipa Berdasarkan Klasifikasinya

Apa itu pipa?

Pipa adalah benda berbentuk silinder yang terbuat dari logam baja ataupun bahan lainnya dan berlubang di tengahnya sebagai sarana saluran fluida yang berbentuk cair, gas maupun udara.

Ukuran pipa biasanya ditentukan berdasarkan nominalnya, yang lebih dikenal dengan NPS atau Nominal Pipe Size. Sedangkan untuk ketebalannya didasarkan pada SCH atau scedulenya. Bisa Anda lihat lagi di Panduan lengkap ukuran dan scedule pipa beserta tabelnya.

Jenis-jenis pipa sangat beragam sehingga untuk mendapatkan pemahaman yang lebih jelas akan kita dibagi dalam beberapa klasifikasi, berikut: 

  1. Jenis pipa berdasarkan bahannya
  2. Jenis pipa berdasarkan proses pembuatannya
  3. Jenis pipa berdasarkan fungsinya

1. Jenis-jenis Pipa Berdasarkan Bahannya

Dilihat dari struktur bahan baku yang digunakan secara umum kita mengenal jenis-jenis pipa sebagai berikut:

  • Pipa Carbon Steel
  • Pipa Carbon Moly
  • Pipa Steinless Steel
  • Pipa Duplex (biasa digunakan di proyek migas)
  • Pipa Galvanis
  • Pipa Ferro Nikel
  • Pipa Chrom Moly
  • Pipa PVC
  • Pipa HDPE (High Density PolyEthylene)

Selain itu ada juga jenis pipa dari bahan khusus antara lain :

  • Pipa Vibre Glass
  • Pipa Aluminium
  • Pipa Wrought Iron (pipa besi tempa)
  • Pipa Cooper (tembaga)
  • Pipa Nickel Cooper
  • Pipa Nickel Chrom Iron / inconnel (besi krom nikel)
  • Pipa Red Brass

2. Jenis-jenis Pipa Berdasarkan Proses Pembuatannya

Proses pembuatan pipa dilakukan dengan berbagai cara dan metode. Khusus untuk pipa dengan bahan besi secara umum kita mengenal ada 3 jenis, yaitu :

  • Pipa baja seamless 

jenis-jenis-pipa-dan-fungsinya

Pipa ini dibentuk dengan cara yang sangat rumit yaitu dengan menusukkan batang besi silinder untuk menghasilkan lubang pada diameter dalam pipa. Sehingga menghasikan sebuah pipa yang tanpa ada sambungan sama sekali. Pipa seamless bisa digunakan pada pressure rendah maupun tinggi.

  • Pipa baja welded 

jenis-jenis-pipa-dan-fungsinya

Pipa ini dibuat dengan cara pelengkungan plat baja hingga ujung sisinya saling bertemu untuk kemudian dilakukan pengelasan. Pipa welded biasanya digunakan hanya untuk aliran dengan temperatur rendah(low temperature).

Baca juga: Proses pembuatan pipa baja seamless dan pipa baja welded

  • Pipa baja ductile

jenis-jenis-pipa-dan-fungsinya

Pipa ini dibentuk dengan cara casting sentrifugal yaitu menuangkan logam panas campuran kedalam suatu cetakan yang berputar sehingga logam itu akan menempel pada dinding cetakan dan membentuk suatu pipa. 

3. Jenis-jenis Pipa Berdasarkan Kegunaannya

Melihat dari zat yang dialirkan dan bagaimana pipa digunakan, jenis pipa dapat diklasifikasikan, sebagai berikut:

  • Pipa Air
  • Pipa Minyak
  • Pipa Gas
  • Pipa Uap
  • Pipa Udara
  • Pipa Lumpur
  • Pipa Drainase, dan lain-lain.

Selain itu pipa juga bisa digunakan untuk konstruksi bangunan gedung, gudang dan lain-lain.

Dalam dunia industri, pipa digunakan untuk berbagai fungsi, antara lain:

  • Perpipaan untuk pembangkit tenaga
  • Perpipaan untuk industri bahan migas
  • Perpipaan untuk penyulingan minyak mentah
  • Perpipaan untuk pengangkutan minyak
  • Perpipaan untuk proses pendinginan
  • Perpipaan untuk tenaga nuklir
  • Perpipaan untuk distribusi dan transmisi gas, dan lain-lain.

Komponen-komponen Perpipaan

Dalam sebuah proyek instalasi perpipaan kita melihat ada komponen lain yang selalu berhubungan dan menempel pada pipa. Komponen-komponen tersebut berfungsi untuk menyambungkan, membelokkan aliran, percabangan, mereduce aliran, dll.

Jenis-jenis komponen piping tersebut antara lain:

  • Flanges, alat penggabung antar pipa atau ke komponen lain.
  • Fittings , sambungan pipa untuk mengubah arah aliran fluida.
  • Valves, alat untuk membuka dan menutup aliran.
  • Strainger, alat penyaring fluida.
  • Blind flange, flange yang tidak berlubang sebagai komponen penutup tetap. 
  • Boltings, mur dan bautGasket, komponen untuk penyekat
  • Special Items lainnya

Itu adalah gambaran singkat mengenai komponen-komponen piping. Untuk lebih detail mengenai jenis-jenis valve, jenis-jenis flange dan jenis-jenis fitting pipa bisa Anda lihat di artikel lainnya. 

Demikian posting ringkas tentang fungsi dan jenis-jenis pipa serta komponennya, next ke posting perpipaan selanjutnya.Semoga bermanfaat.

Referensi: 
http://www.wartasaranamedia.com//
http://haryprasetyo.blogspot.com//
http://www.kotasubang.com//
https://kitzindonesia.wordpress.com//
http://www.republika.co.id/kanal/nasional//

Diupdate: 04 Agustus 2021
Bagikan ke
LihatTutupKomentar